30 Jun 2011

Memalukan: 54 Tahun Umno BN Perintah Tapi Takut Bersih

Petaling Jaya, 29 Jun: Sungguh mengaibkan Umno BN yang telah mengurus negara hampir selama 54 tahun, masih menggunakan pendekatan ugutan dan menakut-nakutkan rakyat bagi menghalang perhimpunan aman Bersih 2.0 pada 9 Julai ini.

Ketua Penerangan PKR, Dr Muhammad Nur Manuty berkata, segala ancaman dan tekanan pemerintah BN terhadap aktivis perhimpunan itu adalah manifestasi dari ketakutan dan kecemasan melulu mereka kepada keberanian rakyat dalam menyatakan ketidakpuasan hati mereka terhadap sistem pilihan raya negara ini.

Lojiknya, kata beliau selepas sekian lama mentadbir negara dan sistem pilihan raya pula memang dijalankan secara telus dan adil, BN dan Umno seharusnya menerima pandangan dan suara rakyat ini secara jantan dan berjiwa besar.

Katanya, kritikan rakyat terhadap kaedah pilihan raya diurus di negara ini terlalu banyak rasionalnya.

Menurutnya, SPR sendiri berulang kali menyatakan bahawa sistem yang ada memang banyak kelemahannya.

Malah, kata beliau mengakui tidak berupaya memperbaikinya berasaskan peruntukan undang-undang yang sedia ada.

Lebih jauh, tambahnya persepsi rakyat kini, SPR bukan sahaja banyak kelemahan, malah amat ketara menunjukkan sikap memihak dan gagal mengurus undi rakyat secara telus, adil dan meyakinkan.

Justeru, pihaknya kesal terhadap tindakan menyekat dan menangkap para aktivis Perhimpunan Bersih yang sedang dilakukan sekarang.

Beliau juga kecewa dengan kaedah pihak berkuasa dan instrumen pemerintah yang menggunakan pendekatan melabel kelompok rakyat yang menyokong perhimpunan secara aman.

Lebih buruk, katanya ada pula media pendokong Umno yang menggunakan pendekatan ekstremis agama dan rasis dalam usaha mereka menyekat suara rakyat ini.

“Dalam hal ini tindakan pemerintah menahan 30 aktivis PSM serta menuduh mereka cuba menghidupkan semula ideologi komunis adalah tindakan terburu-buru dan cemas yang melulu,” katanya.

Tambahnya, PKR menyokong tuntutan Perhimpunan Bersih yang dirancang teliti supaya berlangsung secara aman pada 9 Julai ini.

Beliau berkata, adalah menjadi hak asasi rakyat untuk berhimpun secara aman dan menyuarakan hasrat mereka sesuai dengan apa yang ada di dalam perlembagaan.

Katanya, kenyataan Pengerusi Suhakam, Tan Sri Hasmy Agam yang telah menyeru pihak berkuasa membenarkan Perhimpunan Bersih ini seperti yang diperuntukkan dalam perlembagaan adalah amat dipersetujui dan disokong.

“Lapan tuntutan Perhimpunan Bersih itu adalah suara hati nurani rakyat yang sudah sekian lama disuarakan melalui pelbagai saluran.

“Sekiranya ia dilaksanakan sepenuhnya, sudah pasti negara dapat mewujudkan sistem pemilihan kepimpinan negara yang lebih utuh, dipandang tinggi oleh rakyat dan dihormati masyarakat antarabangsa,” ujarnya.

Ini, ujarnya akan mewujudkan budaya masyarakat madani (civilized society) ke arah negara yang lebih maju, adil dan makmur.

“Anehnya, jika pilihanraya yang bersih akan menguntungkan kesemua pihak –pemerintah dan yang diperintah, mengapa pula Umno terlalu takut dengan pilihan raya yang bersih,” katanya. -HD

Ulasan GB

Sebenarnya, sepertimana GB pernah ulaskan sebelum ini, kemenangan BN di dalam pilihanraya ke 12 pada 2008 lalu adalah kemenangan yang rapuh.

Dari kerusi parlimen mereka gagal pertahankan majoriti 2/3, dan 5 negeri pula terlepas ke tangan PR. Itu di tanah yang tidak rata. Itu di waktu SPR masih melakukan kerja-kerja kotornya untuk meletakkan semula UMNO ke Putrajaya.

Sedangkan hakikatnya, jika SPR menjalankan tugasnya dengan adil dan saksama, pemerintah yang ada bukan BN.

Buktinya: dari segi undi popular, BN memperolehi 50.82% undi manakala PR memperolehi 49.71% undi.

Perbezaannya terlalu kecil iaitu 1.11%.

Tapi jangan lupa fakta asas juga: padang tidak rata, pada PRU 12 pengundi hantu bermaharaja lela. Di Terengganu misalnya, dikesani lebi 20% pengundi hantu dibawa masuk untuk merampas negeri tersebut pda ketika itu.

Oleh kerana kemenangan UMNO BN itu tidak kukoh malah kemenangan yang amat meragukan, maka sebab itu dasar dan tapaknya juga rapuh yang menyebabkan mereka begitu mudah berguncang seperti titaic yang bakal bersepai dan tenggelam ke dasar lautan.

Sebab itu juga mereka cukup takut dengan BERSIH yang menuntut SPR bertindak adil, bersih dan telus kerana dengannya mempercepatkan upcara talkin untuk UMNO.


2 ulasan:

Awan Network berkata...

penakut atau pengecut?jawapannya adalah dua-dua sekali..

PERLUMBAAN MALAM??

Awanama berkata...

Pak Lah pernah mengingatkan kpd Najib ketika penyerahan kuasa Presiden UMNO ....tidak guna kembali kepada orde lama (zaman Dr Mahathir) kerana ia aka dibenci rakyat.

Pak Lah...walaupuh hanya sekejap menjadi PM adalah pemimpin berjiwa besar kerana berusaha memberikan ruang untuk rakyat menikmati kebebasan yang di jamin perlembagaan.

Pak Lah...bersedia utk menerima pandangan rakyat dgn letak jawatan apabila kepimpinannya tidak diterima lagi,