2 Nov 2010

BN Selama Ini Tidak Pedulikan Titi-titi Di Batu Sapi Reput & Uzur

Jika calon BN jatuh laut di Kelantan

Katakanlah kawasan Parlimen Batu Sapi yang sedang berdepan pilihan raya kecil kini letaknya di negeri Kelantan diperintah PAS. Andaikan juga calon mewakili parti pembangkang negeri yang dua kali menerima musibah terjatuh ke laut di sana adalah dari sebuah parti mewakili Barisan Nasional (BN).

Rasanya tidak sukar dibayangkan reaksi dan luahan dukacita bersangatan dari para pemimpin BN di atas kejadian tersebut. Hampir tidak akan ada pemimpin parti itu, kecil mahu pun besar, tua dan muda yang berlumba-lumba mengambil kesempatan menyuarakan kekecewaan mereka.

Tidak cukup dengan para pendokong dan penjuak parti, tokoh-tokoh ternama masyarakat yang kononnya tidak terlibat politik juga ada kemungkinan diminta memberikan pandangan mereka. Akan ada ahli akademik, aktivis sosial dan tokoh masyarakat yang dirakam komentar mereka, terutama dari perspektif keselamatan sosial dan keselesaan hidup rakyat.

Dapat juga diduga bagaimana serius dan berlumba-lumbanya media-media talibarut BN menggemariuhkan insiden calon pembangkang jatuh ke laut itu. Barangkali sudah tersumbat telinga mendengar leteran dan kutukan serta sudah naik berbulu mata kita melihat gelagat melebih-lebih para penjuak dan pengampu BN mengulas insiden itu diulangsiar saban hari oleh media elektronik, cetak dan siber.

PAS selaku parti pemerintah kerajaan negeri dengan mudah dilabelkan gagal melaksanakan pembangunan, sehingga tidak berupaya menjamin keselamatan rakyat. Seperti lazimnya, sorotan dan ulasan mereka akan berpanjangan hari ke hari. Ia diseret berjela-jela dipenuhi berbagai andaian negatif dan analisa berat sebelah.

Bahkan, satu ungkapan wajib yang rasanya tidak akan ketinggalan disebut para pemimpin BN dan pengulas media dalam keadaan itu ialah dakwaan kononnya rakyat amat menyesal memilih PAS sebagai pemerintah. Akan ada juga dakwaan kononnya para pengundi di kawasan Batu Sapi, “Kelantan” sudah serik dengan PAS dan bertekad memilih BN pula dalam pilihan raya Khamis nanti.

Pilihan Raya Kecil Parlimen Batu Sapi, Sabah diadakan ekoran kematian wakil rakyatnya dari BN-PBS, Datuk Edmund Chong Ket Wah, akibat kemalangan jalan raya di Kota Kinabalu, 9 Oktober lalu.

Penamaan calon bagi pilihan raya kecil kawasan berkenaan pada 26 Oktober menyaksikan pertandingan tiga penjuru antara calon-calon BN-PBS, Parti Keadilan Rakyat (PKR) dan Parti Maju Sabah (SAPP).

BN diwakili Naib Ketua Wanita PBS, Datin Linda Tsen Thau Lin, yang juga isteri mendiang Edmund. PKR diwakili Ketua Cabang Tuaran, Ansari Abdullah, manakala SAPP diwakili Presidennya, Datuk Yong Teck Lee.

Kebetulannya, pilihan raya berkenaan diadakan serentak dengan Pilihan Raya Kecil Dewan Undangan Negeri (Dun) Galas, Kelantan. Justeru, keghairahan BN mengulangi tabiatnya menjaja isu pembangunan sebagai modal kempen kembali menguasai suasana di sana.

Galas, yang baru dua tahun ditawan PAS, didakwa mundur dan tersisih dari arus pembangunan, sepertimana keseluruhan Kelantan juga. Ia dibahasakan kepada kegagalan kerajaan negeri ditadbir PAS memajukan kawasan Hulu Kelantan itu.

Berbagai isu menyentuh kepentingan rakyat dibongkar dan ditonjolkan, terutama oleh media talibarut BN. Dakwaan kononnya kerajaan negeri mengabaikan kepentingan dan keselesan penduduk adalah lumrah.

Itu belum lagi calon BN di Galas terjatuh sungai ketika berkempen ke mana-mana destinasi dalam kawasan berkenaan, sepertimana dialami Ansari di Batu Sapi.

Setakat ini sudah dua kali calon PKR itu mengalami musibah serupa. Kali pertama pada 27 Oktober, apabila jeti diperbuat daripada kayu yang sudah usang di Kampung Api-Api, Pulau Timbang, runtuh secara tiba-tiba.

Ketika kejadian, kira-kira 10 petugas PKR sedang melalui jeti berkenaan. Ansari bersama pengurus kempennya, Oting Enchi dan seorang wartawan sebuah televisyen portal terjatuh ke laut.

Kejadian hampir sama berulang lagi ke atas Ansari dua hari berikutnya. Beliau bersama empat petugas PKR terjatuh ke dalam laut ketika sedang berjalan ke sebuah rumah atas air di Kampung Gas, apabila pelantar pejalan kaki ke rumah tersebut runtuh.

Tidak ada satu pun kenyataan kesal oleh mana-mana pemimpin BN disiarkan media talibarutnya. Jauh sekali untuk mereka, selaku pemerintah kerajaan Pusat dan negeri Sabah, memohon maaf di atas kedaifan prasarana awam di situ.

Sebaliknya, media pro-BN masih sempat mempersenda Ansari dan seolah-olah menggambarkan insiden mencemaskan itu sebagai hanya satu babak menggelikan hati.
Sebuah tabloid arus perdana mencatatkan kejadian pertama menimpa Ansari sebagai “alamat buruk buat calon PKR”. Akhbar sama dalam melaporkan kejadian kedua menyifatkan beliau “seolah-olah sudah terkena sumpahan”, apabila sekali lagi terjatuh ke dalam laut.

Pandangan bersifat tahyul dan kurafat itu rupa-rupanya turut dikongsi para pemimpin BN. Dikatakan ada pemimpin BN menuduh Ansari tidak ada ‘feng shui’ atau ditimpa kecelakaan akibat dua kali terjatuh ke laut ketika kempen.


Bagi calon PKR itu, kenyataan sedemikian mencerminkan betapa rendahnya tahap pemikiran pemimpin BN itu yang lebih mementingkan kepercayaan ‘feng shui’ atau tilik nasib berbanding menganggapnya sebagai takdir Allah.

Setakat ini tidak ada pemimpin BN tampil menyatakan simpati. Sebaliknya ada yang tergamak menuduh Ansari mereka-reka cerita insiden tersebut.

“Terjatuh ke dalam laut bukan perkara main-main. Mereka (pemimpin BN) kata saya main-main atau mereka-reka terjatuh ke dalam laut,” media pada Isnin, 1 November, memetik reaksi Ansari.

Usaha mempersenda Ansari turut dibuat media talibarut BN. Bagi menutup kelemahan kerajaan negeri memastikan keselamatan penduduk, ia menyorot komen mereka mengenai kejadian itu.

Penjelasan seorang yang didakwa penduduk Kampung Gas dipetik akhbar tersebut. Katanya, “titi memang kuat... sebelum ini tak pernah goyang. Saya pun harian macam mana Ansari dan kawan dia boleh jatuh”.

Ertinya, media itu berusaha menafikan bahawa insiden itu akibat daripada keadaan pelantar kayu yang uzur dan tidak selamat, sekali gus menolak ia dikaitkan dengan kegagalan kerajaan BN negeri membangunkan kawasan berkenaan.

Sejauh manakah benarnya pelantar itu memang kuat dan insiden itu ada kena-mengena dengan “sumpahan” yang terkena Ansari? Barangkali penjelasan penduduk Kampung Bokara, sebuah kampung atas air seperti Kampung Gas, juga di dalam kawasan Batu Sapi, boleh dijadikan ukuran.

Seorang penduduk jati kampung berkenaan dipetik tabloid harian pada Isnin, 1 November, sebagai mengakui kebanyakan jambatan (pelantar) menghubungkan setiap rumah penduduk sudah reput dan usang serta perlu diganti baru.

Beliau mengakui penduduk tidak mampu membaikinya sendiri berikutan tiada kewangan mencukupi kerana ia memerlukan kos yang tinggi. Justeru beliau mempersoalkan, mengapa kerajaan negeri tidak berbuat sesuatu?


“Rumah saya ada lapan pengundi yang sentiasa menyokong kerajaan (BN), jadi apa salahnya jika mereka (BN) membalas jasa kami selama ini,” katanya, seperti dipetik tabloid berkenaan.

Aduh! Kita percaya, andainya Batu Sapi berada di Kelantan diperintah PAS, nescaya reaksi sebegitu dan yang jauh lebih pedas dari itu akan lebih banyak dapat kita dengar dan baca di media-media arus perdana! -harakahdaily

1 ulasan:

Awanama berkata...

BN hanya nak bina jambatan emas, untung banyak, berbanding jambatan kayu