6 Okt 2011

Mahkamah Tolak Sepina Ke Atas Najib & Rosmah, Implikasi Pertemuan Najib-Hakim?

Liwat II: Mahkamah tolak sepina ke atas Najib, Rosmah

Perdana Menteri Datuk Seri Najib Abdul Razak dan isterinya, Datin Seri Rosmah Mansor tidak akan tampil ke mahkamah sebagai saksi pembelaan dalam perbicaraan kes liwat II.

Ini berikutan keputusan Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur yang hari ini menolak sepina yang menuntut mereka hadir sebagai saksi pembelaan kepada Datuk Seri Anwar Ibrahim.

Ketika membenarkan permohonan Najib dan Rosmah bagi mengketepikan sepina itu, Hakim Datuk Mohamad Zabidin Mohd Diah, memutuskan mereka adalah tidak relevan dan bukan saksi utama dalam perbicaraan itu.

"Justeru, saya benarkan permohonan itu dan arahkan perbicaraan disambung,” katanya.

Najib dan Rosmah diwakili oleh peguam Ghazi Ishak, Hisyam Teh Poh Teik, Salehuddin Saidin, M Athimulan dan Affifuddin Mohd Afifi.

Pihak pembelaan telah cuba mewawancara Najib dan Rosmah pada Ogos lalu tetapi mereka enggan menjadi saksi pembelaan dan berkata akan hanya tampil jika disepina.

Namun apabila sepina dikeluarkan, mereka memilih untuk mengketepikannya pula.

Sepina meminta perdana menteri tampil itu bertujuan mendapatkan penjelasan berhubung mesyuarat pada 24 Jun 2008, berikutan satu pertemuan yang diaturkan oleh pembantu Najib, Datuk Khairil Annas dengan pengadu kes itu, Mohd Saiful Bukhari Azlan. -mk

Ulasan GB

Ia sudah dijangka. Ini adalah implikasi dari pertemuan Najib dengan para hakim pada awal bulan September lalu. GB sudah ulas dahulu di SINI. Petikan:

Istana Keadilan masih mengikut telunjuk eksekutif. Itulah persepsi rakyat.

Bagaimanakah hakim-hakim boleh bertindak dengan adil dan saksama jika mereka kini sedang tidak dapat membebaskan diri dari rasa "terhutang budi" kepada Perdana Menteri dengan menjemputnya untuk bersama-sama di dalam satu pertemuan di Istana Keadilan?

Muslihat apa yang ada disebaliknya? Malah rakyat berpendapat lawatan Najib dilihat cuba untuk memanipulasi institusi kehakiman. Hakim-hakim hendak dijadikan pak angguk-pak angguk kepada kehendak PM? Kedatangan Najib ke Istana Keadilan dilihat untuk "membeli" minda para hakim supaya mudah untuk diperlembukan.


Walau apa pun, integriti Najib selaku Perdana Meenteri telah tercemar dan hancur berkecai. Pertama kali seorang PM disepina untuk hadir ke mahkamah, kemudian takut untuk menghadirinya, sekalipun pada awalnya beliau "telah campurtangan" dengan mengadakan pertemuan dengan Saiful yang kononnya pertemuan itu untuk membincangkan biasiswa untuk Saiful menyambung pelajarannya. Penipuan yang amat ketara.

Najib boleh lepas sekali. Tetapi bukan setiap kali. Najib boleh lepas hari ini. Tetapi bukan hari-hari depan yang menanti.


2 ulasan:

Awan Network berkata...

Semua isu pasal dia dilepaskan..Tapi Anwar punya kes, selalu sekat..

[Klik Sini] Zahid AF2 Masuk PAS ?
[Klik Sini] Gambar Penembak Jurugambar Bernama TV Didedahkan

Awanama berkata...

Dah agak dah.Ramai hakim-hakim yang ada sekarang semua jenis "My hands are tied"(Tangan saya terikat).