9 Nov 2013

Mursi Pesan Kepada Isterinya Seru Rakyat Pertahankan Revolusi 25 Jan

Kaherah - Dr. Najla Mahmud, isteri Presiden Mursi, menyatakan bahwa beliau telah mengunjungi Presiden Mursi di penjara Bur Arab di Provinsi Alexandria, Khamis (7/11/2013). Itu adalah kunjungan luar biasa, memperingati tahun baru hijriah.

Dalam sambungan telefon dengan television Aljazeera, petang Khamis, beliau menyatakan, “Aku pergi untuk memberikan sokongan untuk beliau. Tapi yang aku dapati tetaplah Presiden Mursi, seorang yang gagah dan tidak mengenal kalah.”

Najla juga menyampaikan pesanan Presiden kepada rakyatnya agar tetap kuat dalam mempertahankan Revolusi 25 Januari. Rakyat jangan mahu mengorbankan hasil-hasil revolusi tersebut. Presiden menyebutkan bahwa beliau akan tetap mempertahankan revolusi ini hingga akhir nafas dalam hidupnya.

Najla juga menceritakan, “Presiden Mursi bertanya tentang kabar rakyatnya. Tidak berubah, sama seperti yang dilakukannya saat memimpin negara. Bahkan beliau bertanya tentang harga sayuran. Pertanyaan pertama beliau adalah ‘Apa khabar rakyat?’”

Ini adalah pertemuan mereka pertama sejak 3 Julai. Dalam pertemuan ini, Presiden Mursi juga meminta isterinya agar bersabar, kuat, dan tidak menyerah. Beliau tidak mengakui keabsahan pengadilan dilakukan atas dirinya.

Terakhir, Presiden mengaku bahwa dirinya mendapatkan kesempatan mengikuti perkembangan melalui media yang sangat terbatas. -sumber asal:dakwatuna

1 ulasan:

Awanama berkata...

Tu dia namanya isteri pemimpin Islam sebenar. Tutup aurat ikut syariat, cerdik, yakin, berdiri teguh di belakang suami yg berjuang menegakkan agama Allah.

Tak payah jadikan idola2 thd mereka2 yg masih tak patuh perintah Allah, wlu cerdik mana dia diwar2kan, kerana yg paling cerdik hendaklah dinilai di sisi Allah. Banyak contoh2 dlm Quran, zaman para anbiya, sahabat malah sekarang ni, cuma sebab kejahilan kita maka kita tak nampak, yang kita nampak ialah yang mencetuskan idea2 menari, berjoget2 terkinja2 atas pentas , kononnya itulah kenajuan & pengasah minda .

Sedarkan lah mereka, wahai mereka2 yang telah faham, walau kamu dibenci & dicemuh.