18 Jan 2014

Referendum Kudeta Tidak Dapat Sambutan, "Media Kangkung" Mesir Bikin Sandiwara


Kaherah - Di banyak wilayah, referendum konstitusi kudeta pada hari Selasa (14/1/2014) terlihat sepi. Untuk menutupi rasa malunya, pemerintah kudeta di beberapa tempat telah membuat sandiwara yang diproduksi oleh stesyen-stesyen pemerintah untuk menggambarkan kepada publik Mesir dan dunia kononnya rakyat Mesir berbondong-bondong mendatangi Tempat Pemungutan Suara (TPS), demikian lapor dakwatuna.com.

Misalnya yang berlaku di TPS sekolah Muhammad Farid, Syahid Ahmad Kamal dan Sayidah Aisyah, di provinsi Gharbiyah. Pemerintah kudeta mengerahkan fulul (anggota Partai Nasional Demokrat yang telah dibubarkan) beserta keluarganya. Mereka sudah berdatangan sejak pukul 7 pagi. Lalu berkumpul di depan TPS yang sudah didatangi para petugas media kudeta. Polis dan militer melarang para hakim memulai proses referendum. Mereka hanya dibolehkan memulakan pada pukul 9.30. Hal ini tentu menyebabkan terjadinya keramaian yang cukup besar. Seperti itulah pemerintah kudeta membuat sandiwara.

Anshar Portsaid memberitakan bahawa banyak TPS kelihatan sepi. Ditampilkan juga foto membuktikan hal tersebut.

Fanspage Ikhwanul Muslimin (MBN) menampilkan foto sebuah TPS yang benar-benar padat warga yang akan memberikan suaranya. Tapi terlihat para wanita yang hadir kebanyakan tidak mengenakan jilbab dan berambut pendek, yang menandakan mereka adalah para wanita Kristen Koptik. MBN hanya bertanya, “Apa yang boleh anda perhatikan dalam foto ini?”

Fanspage Shuqur Ishlah menyindir media Bawwabah Qahirah yang menampilkan gambar bagaimana orangramai berbaris di sebuah TPS yang bertempat di sebuah sekolah. Tapi ternyata foto tersebut menggambarkan situasi pada musim panas. Keraa cahaya matahari yang sangat terik, dan orangramai memakai baju pendek dan tipis.

Media Al-Youm As-Sabi’ juga memberitakan bagaimana referendum di Nasr City. Diberitakan bahwa warga berdatangan dari pagi hari ke berbagai sekolah untuk memberikan suara. Namun dalam foto yang dipasangnya, terlihat polis yang bertugas mengenakan pakaian seragam musim panas. Sehingga dapat diketahui bahawa berita itu tidak benar.

Foto yang dipasang "Al-Youm As-Sabi'" yang menurutnya menunjukkan orangramai gembira datang ke TPS di Nasr City. Padahal setelah diperhatikan, polis yang menjaga TPS mengenakan seragam musim panas. (al-yaoum as-sabi')

TPS di sebuah sekolah di Doki. Lamanweb "Bawwabah Qahirah" menyebutnya sebagai bukti referendum kueta ramai didatangi penduduk. Padahal foto yang dipasang menunjukkan situasi musim panas, bukan sekarang (shuqur ishlah)

Sebuah TPS yang tidak disebutkan lokasinya. terlihat ramai dengan umat Kristiani Koptik. (MBN)

TPS SMP Qanah di kota Port Said yang terlihat sangat sepi (ansarportsaid)



Referendum Mesir hambar, kudeta didakwa menipu

KAHERAH: Ikhwan Muslimin semalam membuat kenyataan menolak keputusan pungutan suara bagi meminda perlembagaan negara itu.

Mereka melalui Gabungan Kerjasama Kebangsaan Bagi Menentang Rampasan Kuasa, berkata pihaknya tidak akan mengiktiraf apa-apa keputusan berkaitan sepertimana tindakan-tindakan yang dilakukan oleh kudeta sebelum ini kerana menganggap kerajaan Mesir hari ini tidak sah.

Menurut mereka, hasil kajian yang dillakukan mendapati hari akhir pungutan suara iaitu 15 Januari lalu menyaksikan sambutan hambar dari kalangan rakyat awam dan jumlah mereka tidak melebihi hanya 8% dan seakan-akan tiada pengundi pada waktu petangnya.

Pihak mereka meyakini, kudeta akan melakukan penipuan dalam pengumuman keputusan berdasarkan bilangan mereka yang keluar mengundi terlalu sedikit yang tentu memberi tamparan hebat kepada mereka.

Sejak dari awal, majoriti rakyat Mesir menyatakan bantahan terhadap kudeta, dan mereka memboikot pungutan suara yang diadakan.

Media-media pro kudeta bagaimanapun didakwa cuba menipu dengan menyiarkan gambar-gambar lama ketika pungutan suara pada 2012 bagi menampakkan ramai rakyat keluar mengundi.

Semalam, media kudeta turut melaporkan peratusan yang ramai keluar mengundi dan majoriti daripadanya iaitu hampir 99 peratus memilih bersetuju meminda perlembagaan itu.

Bagaimanapun, media antarabangsa menyiarkan laporan penuh perbandingan keputusan dua pungutan suara iaitu pada tahun 2012 (pemerintahan Presiden Mursi) dengan yang terbaru Selasa dan Rabu lalu.

Peratusan rakyat yang keluar mengundi bagi pindaan perlembagaan Mesir di bawah kudeta kali ini adalah hanya 11.03 peratus berbanding 2012 iaitu sebanyak 32.9 peratus.

Suruhanjaya Tinggi Pilihan Raya Mesir dijangka mengumumkan keputusan penuh pengundian pungutan suara ini pada Sabtu, 18 Januari 2014.
-HD


3 ulasan:

BaDiN berkata...

Tak diJemput ke RTM,TV3<UM,NSTP sekali buat penipuan dan pembohongan.Kudeta Mesir dgn Media2nya sama je kat TanahAirku Malaysia.umnoo akan celup apa yg terjadi di Mesir utk di SOP kedlm SPRM.

Langsi berkata...

Penipuan ni mcm sama je dgn SPR - Suruhansaja Penipuan Rakyat... layak media coverage dari Utusex Meloya, Berita Hairan dan TV3/4...

Awanama berkata...

Al Sisi pun sudah tengok you Tube kot, ikut makan KangKong lah tu.....