26 Okt 2009

Era Najib Altantuya : Taubat UMNO Ibarat Ular Salin Kulit

Menyorot ucapan Presiden Umno di dalam Mesyuarat Agong Umno baru-baru ini zahirnya kelihatan agak luar biasa. Nada bertaubat dan insaf mengaluni perhimpunan Agong parti yang sudah pernah "mati" itu. Ucapan Najib disulami dengan irama sentimental dan berbaur dengan rasa gembira kerana berjaya juga akhirnya BN menang satu pusingan daripada lapan pusingan Pilihan Raya Kecil di Semenanjung.

Rayuan dan nada "taubat Umno" yang digarap dalam ucapan Najib, nampaknya sedikit sebanyak berjaya menyakin beberapa orang kampung yang pekat UMNO, bahawa UMNO telah benar-benar insaf akan ke alpaannya selama ini terhadap rintihan rakyat bawahan. UMNO sudah insaf terhadap keangkuhannya. UMNO sudah taubat nasuha dan tidak akan jadi parti Rasuah lagi selepas ini. UMNO tidak lagi UMNO yang sebelum Mesyuarat Agong tersebut. Ertinya satu lakaran wajah baru UMNO cuba ditampilkan melalui perhimpunan itu.

Tidak dinafikan memang ada "beberapa kerat" orang yang yakin benar dengan "taubat Umno" itu, sebagaimana mereka cukup yakin dengan Pak Lah saat mula-mula memegang tanpuk kuasa UMNO dahulu. Pak Lah diimejkan sebagai cucu Ulama', PM yang boleh menjadi imam solah Terawih, PM yang "clean"dari sebarang sekandal dan Imam yang berjaya meletakkan batu asas kepada "Islam Hadari". Begitulah yakinnya mereka kepada "keinsafan UMNO".

Kasihan sungguh melihat UMNO yang berhempas pulas untuk menyakinkan rakyat bahawa UMNO hari ini bukan lagi macam UMNO yang lepas-lepas itu. Lebih kasihan lagi melihat mereka yang masih menyakini UMNO. Masih disengat beberapa kali dalam satu lubang. Tidakkah mereka tahu bahawa "taubat UMNO" tidak akan sampai kemana pun. Pak Lah yang sebelum menjadi PM dikenali sebagai "Mr Clean" pun gagal membersihkan UMNO daripada kemungkaran dan dosa, ini kan pula Najib yang datang dengan berbagai sekandal yang masih belum terjawab. "Taubat UMNO" hanyalah seperti "Ular yang bersalin kulit". Kulit sahaja yang kelihatan semacam baru dan berlainan corak, namun ia tetap ular yang sama. Naluri "keularannya" tetap sama dan lidahnya pun sama. Kulit itu pun dalam tempoh beberapa bulan lagi akan kembali seperti corak dan warna asalnya.

Bagaimana UMNO mahu membersihkan dirinya daripada rasuah?. Sedangkan Rasuah sudah menjadi darah daging UMNO. Membuang rasuah daripada UMNO semacam membuang semua darah yang ada dalam tubuh. UMNO akan terkulai layu dan lebih layu dari kelayuannya sekarang. Mempercayai UMNO mahu menghapuskan Rasuah samalah seperti mempercayai kata-kata seekor Singa bahawa ia berjanji tidak akan makan daging lagi. Mampukah singa meneruskan kehidupan kalau hanya makan kangkong dan lobak. Begitulah UMNO ...Lagi pun bagaimana mungkin UMNO mampu membasmi "Rasuah" jika UMNO tidak kembali kepada dasar-dasar Al-Quraan dan Hadis?. Kerana yang paling tegas "mengharamkan" rasuah hanya Al-Quraan dan Hadis. Sehingga dijanjikan Neraka bagi pemberi rasuah dan penerima rasuah. Takutkah UMNO kepada "tindakan tegas" SPRM yang tidur sebantal dengan UMNO?.

Taubat UMNO hanya gendang lama dan irama lama yang tidak lagi raleven dengan kehendak rakyat Malaysia umumnya dan Orang-orang Islam khususnya.

Menyorot ucapan Presiden Umno di dalam Mesyuarat Agong Umno baru-baru ini zahirnya kelihatan agak luar biasa. Nada bertaubat dan insaf mengaluni perhimpunan Agong parti yang sudah pernah "mati" itu. Ucapan Najib disulami dengan irama sentimental dan berbaur dengan rasa gembira kerana berjaya juga akhirnya BN menang satu pusingan daripada lapan pusingan Pilihan Raya Kecil di Semenanjung. Rayuan dan nada "taubat Umno" yang digarap dalam ucapan Najib, nampaknya sedikit sebanyak berjaya menyakin beberapa orang kampung yang pekat UMNO, bahawa UMNO telah benar-benar insaf akan ke alpaannya selama ini terhadap rintihan rakyat bawahan. UMNO sudah insaf terhadap keangkuhannya. UMNO sudah taubat nasuha dan tidak akan jadi parti Rasuah lagi selepas ini. UMNO tidak lagi UMNO yang sebelum Mesyuarat Agong tersebut. Ertinya satu lakaran wajah baru UMNO cuba ditampilkan melalui perhimpunan itu.

Tidak dinafikan memang ada "beberapa kerat" orang yang yakin benar dengan "taubat Umno" itu, sebagaimana mereka cukup yakin dengan Pak Lah saat mula-mula memegang tanpuk kuasa UMNO dahulu. Pak Lah diimejkan sebagai cucu Ulama', PM yang boleh menjadi imam solah Terawih, PM yang "clean"dari sebarang sekandal dan Imam yang berjaya meletakkan batu asas kepada "Islam Hadari". Begitulah yakinnya mereka kepada "keinsafan UMNO".

Kasihan sungguh melihat UMNO yang berhempas pulas untuk menyakinkan rakyat bahawa UMNO hari ini bukan lagi macam UMNO yang lepas-lepas itu. Lebih kasihan lagi melihat mereka yang masih menyakini UMNO. Masih disengat beberapa kali dalam satu lubang. Tidakkah mereka tahu bahawa "taubat UMNO" tidak akan sampai kemana pun. Pak Lah yang sebelum menjadi PM dikenali sebagai "Mr Clean" pun gagal membersihkan UMNO daripada kemungkaran dan dosa, ini kan pula Najib yang datang dengan berbagai sekandal yang masih belum terjawab. "Taubat UMNO" hanyalah seperti "Ular yang bersalin kulit". Kulit sahaja yang kelihatan semacam baru dan berlainan corak, namun ia tetap ular yang sama. Naluri "keularannya" tetap sama dan lidahnya pun sama. Kulit itu pun dalam tempoh beberapa bulan lagi akan kembali seperti corak dan warna asalnya.

Bagaimana UMNO mahu membersihkan dirinya daripada rasuah?. Sedangkan Rasuah sudah menjadi darah daging UMNO. Membuang rasuah daripada UMNO semacam membuang semua darah yang ada dalam tubuh. UMNO akan terkulai layu dan lebih layu dari kelayuannya sekarang. Mempercayai UMNO mahu menghapuskan Rasuah samalah seperti mempercayai kata-kata seekor Singa bahawa ia berjanji tidak akan makan daging lagi. Mampukah singa meneruskan kehidupan kalau hanya makan kangkong dan lobak. Begitulah UMNO ...Lagi pun bagaimana mungkin UMNO mampu membasmi "Rasuah" jika UMNO tidak kembali kepada dasar-dasar Al-Quraan dan Hadis?. Kerana yang paling tegas "mengharamkan" rasuah hanya Al-Quraan dan Hadis. Sehingga dijanjikan Neraka bagi pemberi rasuah dan penerima rasuah. Takutkah UMNO kepada "tindakan tegas" SPRM yang tidur sebantal dengan UMNO?.

Taubat UMNO hanya gendang lama dan irama lama yang tidak lagi raleven dengan kehendak rakyat Malaysia umumnya dan Orang-orang Islam khususnya. -ustazmokhtar

3 ulasan:

Awanama berkata...

Kita serupa kata UMNO kepada kumpulan UG!!!

Awanama berkata...

najib dah tak bimbang kerana ada ular UMNO dalam Pas, patukan berlaku bila nak pilihanraya!!

Awanama berkata...

Taubat UMNO Umpama makan sambal belacan walaupun pedas masa menjamahnya, masih dilayan kerana sedapnya.

Mana mahunya berubah bila dah jadi darah daging.